Apa Penyebab Sakit Perut?

Frasa “dada barel” mengacu pada pembengkakan, dada keriput yang terlihat seperti kontur tong.

Apa Penyebab Sakit Perut? Jika ini tidak membantu, maka

Dada barel bukanlah suatu kondisi medis, tetapi itu bisa berarti kondisi medis yang mendasarinya. Banyak orang yang didiagnosis dengan COPD (penyakit paru obstruktif kronik) juga mengembangkan dada yang sedikit membengkak di akhir penyakit mereka.

Istilah laras berasal dari istilah kedokteran, pulmonologi. Ahli paru adalah dokter medis yang berspesialisasi dalam studi paru-paru. Mereka mempelajari anatomi dan fungsi paru-paru serta bagaimana mereka dapat dipengaruhi oleh berbagai kondisi dan penyakit.

Dada barel sering disebut sebagai “massa paru”. Massa paru (PM) adalah kantung udara kecil berisi cairan, darah, atau keduanya, yang telah ditemukan di paru-paru, jantung, atau bagian tubuh lainnya. Dalam beberapa kasus, PM telah menyebabkan kerusakan pada paru-paru, jantung, atau organ lain dan mereka harus diangkat melalui pembedahan.

Karena banyak ahli medis melihat dada yang membengkak atau menonjol sebagai gejala PPOK, dokter sering melakukan tes diagnostik pada pasien yang memiliki dada menonjol atau menonjol. Terkadang, dokter akan melakukan CT scan dada pasien. Jika pemindaian menunjukkan bahwa tonjolan atau laras dada telah membesar, maka dokter akan melakukan tes yang akan dapat menentukan penyebabnya. Salah satu tes umum yang dilakukan dokter adalah mencoba memasukkan jarum melalui kulit ke dalam rongga dada, untuk memeriksa penyumbatan di saluran paru-paru.

Dalam banyak kasus, jika penyumbatan sangat kecil, ahli bedah dapat mengangkatnya dan memasukkan paru-paru pengganti. Jika penyumbatannya besar, maka pembedahan mungkin diperlukan untuk mengangkatnya dan membuat paru-paru berfungsi dengan baik. Dalam beberapa kasus, penggantian paru-paru mungkin diperlukan.

Tes lain yang mungkin ingin dilakukan dokter termasuk rontgen dada, paru-paru, dan jantung. Jika terlalu banyak penyumbatan di satu atau lebih area ini, dokter mungkin perlu mengganti paru-paru yang rusak dengan paru-paru yang lebih berkualitas.

Apa Penyebab Sakit Perut? Dada barel bukanlah suatu kondisi

atau angkat bagian paru-paru yang rusak, jika memungkinkan.

Penyebab lain dari ketidaknyamanan dada membengkak atau laras dapat mencakup merokok dan kehamilan. Jika Anda merokok, Anda mungkin memperhatikan bahwa dada Anda membesar setelah beberapa bulan berhenti merokok. Meskipun Anda tidak hamil, Anda mungkin memiliki tonjolan atau laras jika Anda mengalami kesulitan bernapas karena sedang hamil. Ketika Anda berhenti merokok, yang terbaik adalah menghentikan kalkun dingin daripada berhenti tiba-tiba untuk menghindari komplikasi.

Jika Anda memiliki salah satu dari kondisi medis yang disebutkan di atas, Anda harus berbicara dengan dokter Anda untuk mengetahui apa yang dia rekomendasikan. Jika Anda curiga Anda memiliki dada yang menonjol atau menonjol, segera temui dokter Anda. Dokter Anda dapat memberi tahu Anda jika tonjolan atau tonjolan dada adalah gejala dari sesuatu yang serius atau tanda dari masalah lain yang perlu perhatian.

Untuk mengurangi gejala bulging atau barrel chest, Anda bisa mencoba latihan pernapasan, olahraga sendiri, menarik napas dalam-dalam, atau mengonsumsi aspirin atau ibuprofen. Jika ini tidak membantu, maka Anda mungkin perlu menjalani operasi untuk memperbaiki masalahnya.

Jika Anda merokok, Anda harus berkonsultasi dengan nasihat dokter Anda tentang berhenti merokok. Merokok dapat menyebabkan komplikasi yang berkaitan dengan kerusakan dan penyumbatan paru-paru. Merokok juga dapat memengaruhi paru-paru Anda dengan membuat kerusakan pada lapisan. Dokter Anda dapat memberi tahu Anda apakah Anda harus berhenti merokok atau jika Anda harus mencoba berhenti perlahan.

Jika Anda mengalami nyeri dada, Anda harus menemui dokter untuk menyingkirkan kemungkinan penyakit lain. Nyeri dada adalah salah satu gejala COPD yang paling umum, jadi jika Anda merasakan nyeri dada yang parah atau berlangsung lebih dari beberapa hari, Anda harus mengunjungi dokter.

Anda mungkin mengalami tonjolan atau dada buncit jika dokter Anda menentukan bahwa Anda menderita penyakit paru-paru, bronkitis, emfisema, pneumonia, atau tuberkulosis. Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, nyeri dada dapat disebabkan oleh infeksi yang disebut tuberkulosis. Jika Anda menderita bronkitis, Anda mungkin tidak memiliki tonjolan atau dada yang menonjol karena dokter Anda mungkin tidak dapat menentukan masalahnya, tetapi gejalanya mungkin terkait dengan infeksi paru-paru.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *