Gejala Gangguan Bipolar – Bagaimana Mengetahui Jika Seseorang Mengidap Bipolar

Apa saja gejala gangguan bipolar? Gangguan bipolar bukan hanya tentang mengalami perubahan suasana hati secara acak.

Gejala Gangguan Bipolar - Bagaimana Mengetahui Jika Seseorang Mengidap Bipolar tertinggi ringan hingga

Ini adalah penyakit mental yang sangat serius yang sebelumnya dikenal sebagai gangguan manik depresif.

Menurut Manual Diagnostik dan Statistik, atau edisi kelima dari kitab medis, ada 2 jenis gangguan bipolar yang didiagnosis menurut intensitas dan sifat gejalanya. Jenis pertama disebut gangguan bipolar I, yang paling umum. Gangguan bipolar I terjadi ketika seseorang mengalami perubahan suasana hati yang terjadi secara berurutan, mulai dari perubahan ringan hingga penurunan parah. Perubahan suasana hati ini biasanya berlangsung dari satu minggu hingga beberapa bulan.

Jenis kedua dari kondisi tersebut adalah gangguan bipolar II. Kondisi ini disebut juga depresi bipolar dan terjadi ketika seseorang mengalami depresi berat yang berlangsung selama lebih dari 3 bulan. Gangguan ini dapat menyebabkan masalah emosional, sosial, dan keuangan yang serius. Jenis terakhir dari gangguan bipolar adalah gangguan afektif bipolar. Kondisi ini sangat parah dan menyebabkan seseorang sering mengalami perubahan suasana hati yang berkisar dari tertinggi ringan hingga terendah parah.

Apa saja tanda-tanda penyakit bipolar? Tanda pertama gangguan bipolar adalah ketika Anda tiba-tiba merasa sangat tertekan atau putus asa.

Gejala Gangguan Bipolar - Bagaimana Mengetahui Jika Seseorang Mengidap Bipolar Anda ingat termasuk kelelahan, penambahan

Gejala lainnya adalah ketika Anda mulai menarik diri dari orang lain yang tampaknya dekat dengan Anda. Anda mungkin juga mengalami ketidakmampuan untuk berkonsentrasi, kebutuhan tidur yang meningkat, dan denyut nadi yang sangat cepat.

Apa pengobatan yang mungkin untuk bipolar? Pengobatan dan psikoterapi adalah perawatan yang paling umum untuk gangguan ini.

Anti-depresan. Obat-obatan ini termasuk litium, antidepresan trisiklik, dan antipsikotik atipikal. Ada juga obat antikejang dan obat anticemas yang bisa membantu mengatasi mania yang terkait dengan kondisi ini. Penderita bipolar II sebaiknya menghindari penggunaan litium karena justru dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut.

Obat anti kecemasan. Antidepresan trisiklik dan beta-blocker juga merupakan obat anticemas yang digunakan untuk mengatasi kondisi ini. Meskipun dapat membantu mengelola mania yang terkait dengan gangguan bipolar I dan II, obat ini tidak direkomendasikan untuk digunakan pada individu yang mengalami salah satu jenis gangguan tersebut.

Obat antipsikotik. Anti-depresan tertentu seperti litium juga dianggap efektif dalam mengobati bipolar.

Gejala Gangguan Bipolar - Bagaimana Mengetahui Jika Seseorang Mengidap Bipolar dan II, obat

Mereka dapat diambil oleh beberapa orang dengan mania karena dapat membantu memperbaiki gejala mereka. Efektivitas obat ini berbeda-beda pada setiap individu. Selain antidepresan tersebut, antidepresan dapat membantu penderita bipolar juga mengatasi gejala lain dari kondisi ini.

Apa saja efek samping obat untuk bipolar? Beberapa pasien melaporkan merasa cemas selama beberapa minggu pertama pengobatan dan mengalami kesulitan tidur, yang mungkin terjadi saat menjalani pengobatan. Ada juga kasus di mana penderita bipolar berhenti minum obat dan mengalami halusinasi atau delusi. Efek samping lain yang harus Anda ingat termasuk kelelahan, penambahan berat badan, kehilangan nafsu makan, dan masalah hati.

Psikoterapi sering diresepkan untuk penderita bipolar. Terapi ini dapat dilakukan secara individu atau dikombinasikan dengan pengobatan, jika diperlukan.

Psikoterapi dapat membantu Anda mengidentifikasi pemicu dan membantu Anda mempelajari keterampilan mengatasi masalah. Ini juga dapat mengajari Anda cara mengatasi stres dan tanggung jawab dengan lebih baik yang datang dengan bipolar dan membantu Anda mempelajari cara mengendalikannya.

Psikoterapi juga dapat membantu Anda mengidentifikasi pola yang memicu bipolar, seperti trauma, depresi, kehilangan orang yang dicintai, dan pemicu episode. Psikoterapi dapat mencakup sesi kelompok atau sesi individu dengan terapis yang berkualifikasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *