Penghambat Angiotensin Untuk Angina

Angiotensins adalah sekelompok protein mirip protein yang ditemukan di lapisan pembuluh darah.

Penghambat Angiotensin Untuk Angina Pasien harus selalu dievaluasi untuk

Mereka bertindak sebagai koenzim dalam respons tubuh terhadap berbagai rangsangan seperti infeksi, peradangan, hipertensi, dan penyakit kardiovaskular.

Angiotensins terutama terdiri dari beberapa molekul protein yang disebut angiotenzim. Protein ini terikat bersama dengan protein lain yang disebut koenzim Q. Koenzim Q ini ada di jaringan tubuh manusia dan diperlukan untuk fungsi normalnya.

Angiotenzins hadir di pembuluh darah, kulit dan jaringan otot dan bahkan selaput lendir perut. Ketika cedera terjadi, mereka menghasilkan bahan kimia yang disebut prostaglandin E (PGE), yang merupakan vasodilator. PGE memicu pelepasan bahan kimia tambahan, yaitu oksida nitrat dan histamin, ke dalam darah, yang menyebabkan peningkatan aliran darah ke dan dari area cedera. PGE adalah bagian dari jalur rennin-angiotensin, yang mengontrol produksi enzim yang disebut renin.

Renin adalah enzim alami yang menjaga pembuluh darah di saluran pencernaan dan di usus kecil lembab dengan merangsang pelepasan cairan dari pembuluh. Renin dalam darah membantu penyerapan nutrisi dan zat lain dalam aliran darah.

Angiotensins juga membantu dalam pengaturan kadar glukosa dan cairan. Mereka juga memproduksi dan mengeluarkan hormon hormon angiotensi seperti niacin dan citrinin.

Penghambat Angiotensin Untuk Angina biasa pada

Hormon-hormon ini dapat ditemukan di dalam darah dan jaringan sistem pencernaan dan di ginjal, limpa, dan perut.

Ketika angiotensin ini meningkatkan aliran darah, mereka dapat menyebabkan tubuh bekerja lebih keras untuk mempertahankan tingkat aktivitas yang sama. Dengan demikian, tubuh berada di bawah tingkat stres yang tinggi karena membutuhkan lebih banyak energi untuk melakukan tugas.

Angiotensins juga dapat menyebabkan tekanan darah tinggi di dalam tubuh. Faktanya, produksi angiotENS dalam aliran darah merupakan salah satu penyebab utama hipertensi. Beberapa contoh tekanan darah tinggi atau hipertensi antara lain penyakit arteri koroner, aritmia jantung, disfungsi ventrikel kiri, gagal jantung, dan hiperkolesterolemia.

Tidaklah mungkin untuk menentukan apakah seseorang akan mengembangkan angiotensin atau tidak. Ini karena kondisinya bisa berkembang pada usia berapa pun. Namun, jika angiotENS dalam darah meningkat, ada peningkatan risiko terjadinya angiotENS di arteri. Ketika angiotENS telah ditemukan di dalam darah, itu diketahui sebagai faktor risiko angina. Akibatnya, pasien yang berisiko lebih besar mengalami angina dan memiliki gejala angina harus segera berkonsultasi dengan dokter untuk diagnosis yang tepat.

Pasien harus selalu dievaluasi untuk angiotensin jika dokter mencurigai mereka menderita hipertensi.

Penghambat Angiotensin Untuk Angina pengaturan kadar glukosa dan

Jika dokter menegaskan bahwa pasien memiliki tingkat renin yang tinggi, maka diagnosis dibuat untuk mengobati penyakit dan mencegah perkembangan angina.

Jika Anda telah didiagnosis dengan angina, Anda dapat memulai prosedur medis Anda sesegera mungkin. Dokter Anda mungkin merekomendasikan pengobatan penghambat angiotensin seperti penghambat ACE atau Niacin.

Penghambat angiotensin biasanya dikonsumsi sebagai tablet atau dalam bentuk kapsul. Jenis obat ini tersedia di pasaran dan dapat dengan mudah dibeli dari apotek dan daring.

Beberapa pasien mengalami efek samping setelah mengonsumsi angiotensin inhibitor. Beberapa efek samping ini termasuk sakit perut, kembung, diare, mual, muntah, muntah, kram perut, sembelit, kram perut dan perut kembung. Sebagian besar efek samping hilang dalam satu hingga dua minggu setelah memulai pengobatan.

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin perlu minum lebih dari satu jenis obat untuk menurunkan kadar angiotensin dalam darah. Anda harus mengikuti instruksi dokter Anda dan berkonsultasi dengannya jika Anda melihat adanya perubahan yang tidak biasa pada tekanan darah Anda. Selain menurunkan kadar renin, dokter Anda mungkin juga merekomendasikan perawatan lain untuk mengurangi risiko angina. Pasien harus bertanya kepada dokter tentang efek samping dari obat-obatan ini dan juga kemungkinan penggunaan obat antihipertensi oral.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *