Penyakit Jantung & Steatosis – Pahami Cara Mencegah Kerusakan Hati

Steatosis adalah akumulasi timbunan lemak di hati selama periode waktu tertentu. Ini bisa menyebabkan radang hati atau sirosis. Ia juga dikenal sebagai ‘penyakit hati kolesterol dislipidemia’. Baru belakangan ini hubungan dan pentingnya steatosis untuk HCV telah diakui.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, steatosis adalah suatu kondisi di mana terdapat tingkat kolesterol yang tinggi dalam darah dan disebut steatosis. Ini bisa disebabkan oleh terlalu banyak timbunan lemak di tubuh. Endapan ini dapat menumpuk di usus kecil, kantong empedu, hati, pankreas dan ginjal. Akumulasi deposit ini menyebabkan peradangan pada organ-organ ini. Ini pada gilirannya memicu produksi enzim hati abnormal yang disebut lipoksigenase.

Meskipun hubungan antara steatosis dan HCV belum sepenuhnya dipahami, terbukti bahwa kadar lipoksigenase yang tinggi diketahui berperan penting dalam perkembangan penyakit ini. Lipoksigenase adalah enzim yang menghilangkan lipid dari tubuh.

Gejala lain yang menyertai steatosis dan HCV termasuk kelelahan, demam, tekanan darah rendah, edema, pembesaran kelenjar getah bening, nyeri perut, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, mual dan muntah. Selain itu, mungkin ada perdarahan dari anus atau rektum, yang selanjutnya dapat menyebabkan perut tidak nyaman dan nyeri. Jika seseorang terpengaruh dengan salah satu dari kondisi ini, tindakan terbaik adalah berkonsultasi dengan dokter. Ini harus dirawat dan dipantau sesegera mungkin agar kondisinya tidak berlanjut. Selain itu, kondisi lain seperti HIV, hepatitis B dan C, dan CVD (gangguan sirkulasi) harus disingkirkan jika memungkinkan.

Meskipun hubungan antara steatosis dan HCV masih belum diketahui, diketahui bahwa orang yang memiliki HCV dapat mengembangkan steatosis, terutama jika mereka berisiko lebih tinggi untuk mengembangkan HCV. Studi yang dilakukan oleh National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases telah menunjukkan bahwa orang yang memiliki tingkat kolesterol tinggi lebih mungkin mengembangkan steatosis.

Jika Anda ingin mengetahui apakah Anda berisiko lebih tinggi terkena steatosis hati, dokter Anda mungkin menanyakan pertanyaan tentang riwayat kesehatan Anda, termasuk apakah Anda merokok atau tidak, pernah mengonsumsi alkohol di masa lalu, apakah Anda menderita diabetes dan apakah Anda memiliki riwayat penyakit dalam keluarga. Jika Anda memang memiliki salah satu dari kondisi ini, dokter akan mengujinya dan mungkin merekomendasikan obat-obatan tertentu untuk membantu mengurangi risiko Anda. Setelah didiagnosis dengan steatosis, Anda akan diberi obat untuk menurunkan kolesterol Anda, kemungkinan dengan mengubah pola makan dan rencana olahraga Anda.

Selain mengontrol kolesterol dan mengurangi risiko pengembangan steatosis, dokter juga menganjurkan agar Anda meningkatkan olahraga dan berhenti merokok untuk menghilangkan faktor risiko tinggi kerusakan hati. Merokok juga terbukti menyebabkan kerusakan pada hati.

Jika Anda menderita steatosis, Anda mungkin akan diberi resep obat dan / atau operasi untuk menghilangkan timbunan lemak dari hati Anda dan untuk meningkatkan fungsi hati Anda secara keseluruhan. Meskipun tidak ada obat untuk steatosis, dokter Anda mungkin menyarankan perubahan dalam diet dan / atau program olahraga Anda. Selain itu, pasien mungkin didorong untuk mengonsumsi obat-obatan tertentu untuk mengontrol gejala penyakit ini.

Vitamin E adalah antioksidan yang sangat baik dan biasanya digunakan dalam obat anti-inflamasi. Ketika Anda menggunakan Vitamin E untuk mengobati gejala Anda, Anda mungkin menemukan bahwa hati Anda memiliki lebih sedikit timbunan lemak dan peradangan di hati Anda berkurang. Selain itu, ketika hati Anda berfungsi dengan baik, sistem kekebalan lebih sehat dan kemungkinan berkembangnya kondisi peradangan lainnya menurun.

Diet sehat dan program olahraga sering kali diresepkan oleh dokter dan penting untuk mencegah kerusakan hati yang disebabkan oleh steatosis. Makanan sehat meliputi banyak buah dan sayuran, produk susu rendah lemak, kacang-kacangan, daging rendah lemak, dan biji-bijian. dan produk susu rendah lemak sangat penting jika Anda mencoba mencegah serangan jantung atau stroke. dan hipertensi.

Jika Anda mencoba menghindari steatosis, Anda juga harus memasukkan banyak aktivitas fisik setiap hari. Olahraga teratur meningkatkan aliran darah ke tubuh Anda dan meningkatkan kualitas serat otot di seluruh tubuh, yang dapat mengurangi kerusakan otot. Olahraga juga mendorong detak jantung yang normal, membantu Anda menurunkan berat badan dan meningkatkan pandangan mental Anda tentang kehidupan. Berjalan dan berenang adalah latihan aerobik sederhana yang dapat membantu mengurangi gejala steatosis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *