Ruang Subarachnoid

Ruang subarachnoidal adalah ruang antara tengkorak dan leher.

Ruang Subarachnoid Dalam kasus

Ini penuh dengan CSF, yaitu cairan yang bertindak sebagai bantalan untuk menopang kepala (oleh karena itu disebut ‘mengambang’). Ketika darah mengalir ke ruang subarachnoidal, ia mengobarkan pembuluh darah di sekitar otak (menyebabkan stroke), menyebabkan tekanan pada kepala, dan merusak beberapa sel otak.

Karena diisi dengan CSF, subarachnoid bersentuhan langsung dengan cairan serebrospinal. Faktanya, ini adalah jalur utama yang diambil darah ke otak manusia. Darah mengalir ke otak besar melalui kapiler. Saat mengalir melalui kapiler ini, darah melewati sinus vena, yang merupakan saluran kecil, dalam, tanpa udara yang mengalirkan cairan berlebih dari tubuh. Darah kemudian memasuki pembuluh darah otak, atau pembuluh yang mengangkut nutrisi dan oksigen ke dan dari jaringan otak.

Otak besar terdiri dari sekitar 100 miliar neuron. Subarachnoid mengandung lebih dari 100 triliun neuron. Neuron ini melayani berbagai fungsi, termasuk membawa informasi dari sumsum tulang belakang dan batang otak, memproses informasi dari sistem saraf pusat, mentransmisikan impuls dari sistem saraf tepi, dan mengirim pesan ke sistem saraf otonom dan organ reproduksi.

Otak juga memiliki lapisan yang disebut dentate gyrus, yang terletak tepat di bawah korteks dan di atas serebrum. Area ini terhubung langsung ke korteks motorik. Fungsi utamanya adalah memproses informasi sensorik yang diterima otak besar. Gyrus dentate bertanggung jawab untuk mengontrol banyak fungsi motorik, seperti gerakan mata, gerakan mulut, kontraksi otot, menggenggam dan bergerak, dan produksi bicara.

Subarachnoids juga bisa membesar. Pembesaran ini terjadi karena batang otak dan otak besar terus membuat cairan serebrospinal meskipun tidak ada tekanan di area tersebut. Ini disebut edema, atau ‘pembengkakan kepala’.

Dalam beberapa kasus, ada penyempitan atau penyempitan arteri subarachnoid, atau vena, yang mungkin bertanggung jawab atas ruang subarachnoid.

Ruang Subarachnoid pasien mungkin memerlukan kombinasi perawatan

masalah. Misalnya, pada anak dengan celah langit-langit, tulang-tulang celah tersebut akan terpisah dari tulang satu sama lain, sehingga terjadi celah yang memanjang. Saat anak tidur, celah menelan udara melalui jalan napas, tetapi celah tersebut juga menelan celah tersebut. Aliran udara kemudian dipaksa masuk ke ruang subarachniatic, yang menyebabkan tekanan.

Penyebab paling umum dari ruang subarachnoid adalah trauma (seperti peluru yang bersarang di kepala), beberapa obat, infeksi, dan aneurisma, penyebab lain lebih tidak biasa. Pola makan anak-anak (misalnya, makan terlalu banyak garam, cokelat, minuman berkafein) juga dapat menyebabkan penyempitan ruang ini.

Ada tiga jenis perawatan berbeda untuk penyempitan ruang subarachnoid. Dalam kebanyakan kasus, pembedahan diperlukan untuk mengurangi tekanan. Dalam kasus yang jarang terjadi, jika tulang belum lepas saat lahir, atau jika hanya ada satu jenis tulang yang terlibat, maka tulang akan terpisah. Dalam kasus ini, ahli bedah akan mencoba membuat lubang di tengkorak untuk memungkinkan drainase. melalui pembukaan.

Prosedur pertama disebut bunionektomi. Dokter bedah mengangkat bunion, tulang kalkanealis besar, yang dapat menyebabkan penyempitan ruang. atau menyebabkan nyeri di area tersebut.

Prosedur bedah kedua disebut chondromalangea. Dokter bedah mengangkat tulang rawan dari tulang untuk memperbesar ruang subarachnoid.

Prosedur ketiga disebut saluran akar, dan ini mirip dengan saluran akar gigi. Dokter bedah menanamkan saraf atau otot ke dalam saluran saraf.

Jika ruang subarachnoid terlalu sempit, pasien mungkin memerlukan kombinasi perawatan untuk memperbaiki situasinya. Perawatan termasuk operasi, suntikan, diet, operasi, dan suntikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *