Informasi Tentang Pengobatan Abses Perianal

Perforasi peri-anal pada rektum mungkin terlihat seperti benjolan bengkak yang menyakitkan di anus.

Informasi Tentang Pengobatan Abses Perianal luar rongga anus, seperti

Area yang terkena juga bisa terasa agak nyeri saat disentuh.

Namun, jika berada di dalam rongga anus, Anda mungkin tidak akan merasakannya. Perforasi yang terkena dapat menyebabkan nyeri yang hebat dan kronis, meskipun tidak ada laserasi eksternal.

Perforasi anal dapat terjadi karena berbagai alasan: fistula periuretra, perforasi usus, wasir peritonal, saluran empedu, dan wasir tercekik. Perforasi besar di rektum dapat menyebabkan obstruksi usus yang sulit diobati.

Perforasi yang terletak di luar rongga anus, seperti di rongga perut, relatif jarang terjadi. Biasanya, ini adalah akibat dari infeksi atau cedera pada area ini. Infeksi pada usus besar dan kandung kemih dapat menyebabkan perforasi yang tidak memiliki gejala apa pun. Cedera pada usus besar atau kandung kemih, seperti kecelakaan, dapat menyebabkan perforasi.

Perforasi intramural rektum juga dapat ditemukan jika ada perdarahan internal di dalam dinding rektum. Jika ini terjadi pada bayi Anda, mereka mungkin mengalami kolik atau perforasi usus.

Wasir internal dapat menyebabkan perforasi dubur yang tampak seperti benjolan atau benjolan kecil. Mereka juga bisa tidak menimbulkan rasa sakit dan muncul sebagai benjolan keras.

Jika abses anus ditemukan melalui operasi, ada kemungkinan bakteri berpindah dari bagian tubuh lain ke area anus Anda. Bakteri yang ditemukan di saluran pencernaan bagian atas dapat melakukan perjalanan ke daerah anus, menyebabkan infeksi di sana. Jika Anda menderita peradangan kronis, organ yang terinfeksi bisa menjadi sumber bakteri.

Perforasi atau perforasi pada rektum dapat dilakukan di ruang praktek dokter atau melalui eksisi perforasi melalui anus. Meskipun kebanyakan orang memilih untuk menjalani operasi, beberapa memilih untuk melakukan eksisi, yang melibatkan pembukaan dinding luar anus untuk mengangkat jaringan yang terinfeksi.

Pembedahan untuk mengangkat perforatektomi disebut peritonektomi.

Informasi Tentang Pengobatan Abses Perianal dari bagian

Jenis operasi ini paling baik dilakukan dengan anestesi umum.

Perforatektomi biasanya dilakukan dengan memotong melalui anus untuk mengakses area perforatektal. Bergantung pada lokasi abses dan ukuran sayatan, dokter mungkin harus membuat beberapa sayatan kecil untuk mencapai lapisan dalam dinding anus. Potongan yang lebih kecil dapat dibuat di sekitar anus untuk memungkinkan akses ke area perforatektal dan usus.

Setelah perforatektomi, dinding anus akan ditutup dengan jahitan. Sfingter anal akan diposisikan ulang untuk memastikan bahwa sfingter tidak dalam posisi terhalang. Ini akan membantu dalam proses penyembuhan.

Mungkin diperlukan waktu dua minggu atau lebih sebelum Anda bisa pulang setelah prosedur. Jika Anda memilih pulang dengan anestesi lokal, Anda mungkin harus menginap.

Jika Anda telah menjalani prosedur di kantor dokter, mungkin perlu untuk menjaga area anus Anda tetap bersih dan kering. Anda harus menghindari berhubungan seks selama beberapa hari setelah prosedur untuk membantu mencegah iritasi.

Area anus harus ditutup dengan selotip selama beberapa hari hingga seminggu, tetapi bisa dilepas setelah itu. Jika jahitan Anda tidak dilepas, Anda mungkin ingin menggunakan petroleum jelly untuk melembabkan area anus Anda sambil menunggu jahitan dilepas.

Ingatlah bahwa area anus akan lunak selama beberapa hari pertama. Anda mungkin bisa mengoleskan kompres hangat untuk membantu meredakan nyeri ini.

Anda mungkin juga menemukan bahwa Anda harus makan makanan yang akan menyebabkan area anus menjadi sedikit sakit. Ini normal dan terjadi pada kebanyakan orang setelah operasi apa pun.

Meskipun prosedur ini relatif kecil, Anda mungkin ingin mencari nasihat medis dari dokter Anda. Anda harus bisa mendapatkan resep obat untuk membantu mengatasi rasa sakit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *