Pentingnya Suplemen Hati dalam Manajemen PBC

Kolik bilier primer adalah gangguan inflamasi kronis dan progresif yang terutama menyerang saluran empedu bagian bawah yang terletak di hati.

Pentingnya Suplemen Hati dalam Manajemen PBC fungsi normal

Rejimen pengobatan yang mencakup obat-obatan untuk membantu memperlambat perkembangan kolik bilier primer (dengan tes darah secara teratur untuk memantau kemajuan) sangat penting untuk mencegah masalah serius, termasuk perlunya transplantasi hati ketika kondisinya memburuk.

Bila hanya terdapat satu penderita kolik bilier primer, maka terjadinya kolik bilier primer biasanya disebut dengan BT, disebut juga kolik bilier. Jenis lain dari kolik bilier primer juga dikenal sebagai PP, perforasi bilier, dan stenosis bilier. Dalam beberapa kasus, kombinasi asam empedu, kolesterol dan zat lemak dapat menyebabkan penyakit dan gejala yang ditimbulkan. Dalam hal ini, pengobatan juga biasanya berupa pengobatan dan konseling diet.

Kolik bilier primer umumnya menyerang satu hingga tiga pasien di setiap keluarga tetapi dapat terjadi pada semua usia. Paling sering, kelainan ini didiagnosis pada pemeriksaan fisik dan melalui tes darah berulang yang mengungkapkan adanya peningkatan bilirubin (protein). Bilirubin biasanya diukur dengan prosedur enzimatik yang melibatkan pencernaan sampel dengan asam. Jika sejumlah besar bilirubin terdeteksi di dalam darah, biasanya karena ada penyumbatan saluran empedu yang menyebabkan produksi empedu berlebihan dan penumpukan bilirubin di jaringan. Jika terdapat konsentrasi bilirubin yang rendah di dalam darah, itu karena tidak ada halangan atau aliran empedu tidak terstimulasi.

Pasien dengan kolik bilier primer umumnya tidak memiliki gejala, tetapi jika tidak ditangani dapat mengalami komplikasi seperti sirosis, batu empedu, trombosis, dan kanker pankreas. Jika Anda menduga bahwa Anda menderita kolik bilier primer, dokter Anda mungkin memesan tes darah untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mungkin memicu terjadinya kondisi tersebut dan untuk memantau kemajuan Anda. Tes darah ini meliputi kadar albumin, kadar bilirubin, glukosa darah puasa dan rasio albumin / gula. Rasio HbA1c. Biopsi hati adalah tes lain untuk menyingkirkan masalah hati yang mendasari. Riwayat dan gejala pasien digunakan untuk menentukan apakah kondisi tersebut disebabkan oleh penyakit lain atau disebabkan oleh bakteri.

Kolik bilier sekunder, juga dikenal sebagai kolik empedu, dikaitkan dengan gangguan metabolisme yang lebih kompleks. Ketika ada masalah pada fungsi normal hati, hal itu mengakibatkan peningkatan produksi asam empedu yang berlebihan selain kolesterol dan zat lemak, sehingga menyebabkan penyumbatan ruang empedu bagian bawah. Dalam kasus ini, pasien memiliki bilirubin tinggi dalam darahnya tetapi albumin sangat rendah. Bpd sekunder bisa sangat sulit untuk didiagnosis karena proses metabolisme abnormal juga bertanggung jawab untuk fungsi bilier yang normal. Penting untuk menentukan patofisiologi yang tepat untuk mengontrol perkembangan penyakit lebih lanjut dan meminimalkan komplikasinya.

Pada bpd sekunder, diagnosis biasanya dibuat dengan mengevaluasi riwayat pasien, pemeriksaan fisik dan tes laboratorium dan kemudian menggunakan tes laboratorium untuk mendeteksi enzim abnormal dan urutan asam amino. Biopsi hati dianjurkan untuk menyingkirkan semua masalah hati. Perawatan didasarkan pada hasil biopsi hati, yang juga dapat menunjukkan adanya batu empedu atau ovarium polikistik.

Ada beberapa jenis obat pengarah hati yang dapat mengobati akhir primer dan sekunder. Sebagian besar obat ini dipakai untuk jangka waktu mulai dari enam bulan sampai satu tahun. Pada kebanyakan pasien, pengobatan terdiri dari pemberian harian antioksidan dan suplemen makanan. Namun, beberapa pasien mungkin memerlukan rawat inap dan diet khusus setelah dimulainya terapi.

Dalam pengobatan bpd sekunder, pendekatan obat tunggal sering disukai karena obat tersebut dapat menargetkan enzim tertentu dan urutan asam amino. Terapi kombinasi juga bisa efektif bila penyebab gangguan terkait dengan berbagai penyakit hati. Dalam hal ini, obat biasanya digunakan bersamaan.

Untuk sebagian besar, pengelolaan pbc mudah, dan tidak ada kontraindikasi penggunaan BCMA dalam pengelolaan pbc. Jika Anda mempertimbangkan untuk menggunakan BCMA dalam pengobatan bpd Anda, Anda harus menyadari kemungkinan efek sampingnya, yang mungkin termasuk depresi, mual, muntah, diare, sakit perut, kelelahan, insomnia, dan penyakit kuning. Beberapa orang mengalami sembelit dan penurunan berat badan. Dalam kebanyakan kasus, obat ini tidak dianjurkan pada pasien yang memiliki penyakit hati.

Saat memutuskan apakah akan menggunakan BCMA atau tidak dalam pengelolaan pbc, penting untuk mendiskusikan kekhawatiran Anda dengan dokter sebelum memulai pengobatan. Pastikan untuk mengikuti semua petunjuk tentang dosis yang dianjurkan, untuk menghindari komplikasi dan untuk mengatasi alternatif lain terlebih dahulu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *