Bagaimana Mengobati Insomnia – Di Mana Reseptor Adrenergik Berada

Reseptor adrenergik atau adrenoseptor pada dasarnya adalah serangkaian target reseptor berpasangan G-protein dari katekolamin yang berbeda seperti epinefrin dan norepinefrin yang dilepaskan dari tubuh. Sel reseptor ini ditemukan di seluruh tubuh di otot rangka, otak, dan jaringan lain. Reseptor ini penting untuk pengaturan berbagai fungsi fisiologis termasuk tekanan darah, suhu, pencernaan, metabolisme, kekebalan, dan fungsi normal lainnya dari tubuh manusia.

Sel-sel adrenoseptor merespons berbagai jenis rangsangan dan bertanggung jawab untuk melepaskan adrenalin dan hormon lainnya. Ketika pelepasan hormon ini melebihi kapasitasnya, ini memicu pelepasan histamin dan menyebabkan rasa sakit. Ada juga zat lain yang dilepaskan ketika sistem adrenokortikal bereaksi berlebihan. Bahan kimia ini memicu efek lebih lanjut seperti serangan jantung, kejang, masalah pernapasan, mual, muntah, dll.

Reseptor adrenergik mungkin memiliki beberapa perbedaan dalam strukturnya tergantung pada jenis bahan kimia tertentu yang dilepaskan dari tubuh. Misalnya, ada sekelompok reseptor yang disebut reseptor beta-adrenergik yang melepaskan norepinefrin. Reseptor ini ada di otot rangka, jantung, dan jaringan tubuh lainnya.

Jenis reseptor lain yang disebut reseptor beta-adrenergik terletak di ginjal. Jenis reseptor ini bertanggung jawab untuk mengatur kadar asam urat dalam aliran darah. Jenis reseptor adrenergik lainnya terletak di kelenjar adrenal dan kelenjar pituitari.

Reseptor adrenergik juga ditemukan di perut. Otot lambung mengandung sekelompok reseptor yang disebut reseptor adrenergik alfa-2. Sel reseptor ini memiliki kemampuan untuk melepaskan hormon kortisol. Kortisol, yang merupakan hormon endokrin, berperan penting dalam pengaturan metabolisme dan produksi bikarbonat, asam amino, dan hormon di ginjal.

Korteks adrenal juga merupakan area utama di otak tempat reseptor ini ditemukan. Korteks menghasilkan hormon seperti adrenalin dan kortisol yang merangsang sistem saraf.

Alprazolam atau Ativan adalah salah satu benzodiazepin paling umum yang dapat digunakan untuk mengobati insomnia. Karena tidak memiliki efek samping, obat ini dapat digunakan dalam jangka waktu lama tanpa efek berbahaya. Namun, terlalu banyak mengonsumsi benzodiazepin ini dapat menyebabkan kantuk.

Perawatan umum lainnya untuk insomnia termasuk menggunakan Alprazolam atau Ativan, Valium, dan Zoloft. Ativan dapat menyebabkan beberapa efek samping yang serius seperti kerusakan hati, henti napas, kejang, serangan jantung, dan halusinasi. Jika Anda menderita insomnia, sebaiknya konsultasikan dengan dokter jika Anda mengonsumsi obat ini untuk menghindari efek samping yang berbahaya tersebut. Jika Anda menggunakan benzodiazepin atau obat penenang lainnya, bicarakan dengan dokter Anda terlebih dahulu sebelum memulai.

Ativan bekerja dengan memblokir reseptor beta-adrenergik. Beta-adrenergik bertanggung jawab untuk mengatur jumlah adrenalin yang dilepaskan ke aliran darah. Jika reseptor diblokir, Anda akan mengalami lebih sedikit adrenalin di tubuh Anda sehingga menyebabkan Anda lebih cepat tertidur.

Ativan atau Alprazolam biasanya dikonsumsi bersamaan dengan obat lain. Selain mengobati insomnia, obat ini dapat membantu Anda mengatasi stres dan kecemasan lain yang sering menyertai sulit tidur.

Karena ada begitu banyak jenis obat yang tersedia untuk mengobati insomnia, selalu ada kemungkinan bahwa beberapa efek samping yang disebabkan oleh obat tertentu dapat mempengaruhi fungsi reseptor adrenergik Anda. Reseptor beta-adrenergik penting karena mengontrol tingkat hormon adrenokortikotropik dalam darah.

Hormon adrenokortikotropik (ACTH) bertanggung jawab untuk mengendalikan stres. Jika reseptor tidak bekerja dengan baik, tubuh Anda akan kehilangan energi yang dibutuhkan untuk tetap waspada dan aktif.

Ketika Anda mengonsumsi lebih dari dosis yang disarankan Alprazolam atau Ativan, tubuh akan menghasilkan lebih banyak ACTH dan menghasilkan lebih banyak kortisol. Hal ini dapat menyebabkan reseptor beta-adrenergik bekerja lembur yang berakibat pada berkurangnya sekresi hormon adrenokortikotropik yang akan mengakibatkan insomnia.

adalah salah satu molekul terbesar di tubuh Anda. Ini memainkan peran penting dalam sirkulasi darah; nitrifikasi mengacu pada aktivasi pembuluh darah di pembuluh darah Anda untuk melebar untuk memungkinkan lebih banyak darah mengalir ke jantung Anda. Ilmuwan juga telah menemukan banyak suplemen yang benar-benar meningkatkan produksi NO dalam aliran darah Anda. Ini biasanya akibat suplementasi nitrat.

Asam nitrat diproduksi oleh lambung, pankreas, dan ginjal sebagai bagian dari metabolisme normal. Faktanya, sebagian besar asupan vitamin C Anda adalah hasil langsung dari proses alami ini. Namun, bila Anda mengonsumsi vitamin A, B, C, D, E, dan K dalam dosis tinggi, ginjal tidak menghasilkan NO sebanyak itu, sehingga mengurangi jumlah NO yang dapat diserap dalam aliran darah.

Oksida nitrat dapat ditemukan di banyak suplemen seperti glukosamin. Namun, suplemen ini biasanya dikonsumsi bersamaan dengan suplemen lain untuk meningkatkan efektivitasnya. Glukosamin memiliki banyak manfaat lain tetapi sebagian besar digunakan untuk mendukung sistem kekebalan, pembentukan tulang, dan kesehatan jantung.

Suplemen Nitric Oxide juga mengandung berbagai herbal lain seperti Gingko biloba, yang dapat membantu meningkatkan kesehatan rambut dan kulit. Anda juga bisa mendapatkan asam nitrat dari semanggi merah, teh hijau, dan rumput gandum. Kunci untuk menemukan suplemen nitrat yang baik adalah menemukan suplemen yang mengandung campuran vitamin dan mineral yang tepat, dan kombinasi herbal yang tepat.

Sayangnya, tidak semua suplemen bekerja dengan sempurna. Meskipun benar bahwa beberapa nitrat dapat menyebabkan sejumlah efek samping termasuk sakit kepala, mual, diare, muntah, dan kembung, sebagian besar efek samping bersifat sementara. kebanyakan orang mengalami efek samping ringan hingga 24 jam. Meskipun suplemen nitrat dapat menyebabkan sakit perut, biasanya hanya bersifat sementara. dalam banyak kasus tidak menimbulkan efek samping setelah waktu tersebut. Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, suplemen ini dapat menyebabkan pembekuan darah, tetapi ini sangat jarang terjadi.

Suplemen Nitric Oxide dapat menyebabkan beberapa efek samping kecil seperti kejang otot, mati rasa dan kesemutan di tangan, dan mati rasa pada kaki. Efek samping ini biasanya mereda dalam beberapa hari. Dalam kasus yang jarang terjadi, efek samping ini bisa parah atau menyebabkan masalah pada penglihatan dan pendengaran.

Intinya adalah sama sekali tidak ada bukti bahwa suplemen nitrat akan menyembuhkan atau mencegah penyakit. Namun, jika Anda ingin mencegah penyakit di masa mendatang, Anda mungkin harus mempertimbangkan untuk menggunakan suplemen. Anda dapat melakukannya hanya dengan mendapatkan dosis vitamin harian Anda, dan menghindari makanan yang tinggi nitrat dan nitrit.

Jika Anda mencari suplemen oksida nitrat, ada berbagai perusahaan yang menjualnya. Salah satu tempat terbaik untuk mencari suplemen nitrat sedang online. Banyak situs web di web memiliki ulasan tentang berbagai produk dan memberikan informasi tentang cara menggunakannya. Sebelum membeli suplemen nitrat apa pun, penting bahwa Anda membaca instruksi dengan hati-hati dan mengetahui semua kemungkinan efek samping sehingga Anda tahu apa yang harus dihindari.

FDA tidak menyetujui atau mengatur pembuatan suplemen nitrat, jadi Anda tidak dapat memastikan bahwa suplemen yang ingin Anda beli aman untuk Anda gunakan. Selalu pastikan bahwa Anda memeriksa kemasannya untuk memastikan suplemen tidak mengandung kontaminan. sebelum menggunakannya. Selain itu, jangan pernah memberikan resep Anda kepada orang lain.

Pastikan Anda mengerjakan pekerjaan rumah Anda dan melihat sejumlah produk sebelum membeli suplemen apa pun. Mungkin ada baiknya Anda menggunakan beberapa suplemen berbeda untuk membandingkan keefektifannya sebelum membuat keputusan akhir.

Jadi, pada saat Anda merasa putus asa, lakukan penelitian tentang suplemen oksida nitrat. Anda akan senang telah melakukannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *